Header

Liputan6

Liga 1 GoJek Traveloka mulai memanas menjelang Juara Liga

Tiga Kontroversi yang Mengiringi Persaingan Juara Liga 1 2017

 Liga 1 GoJek Traveloka mulai memanas menjelang Juara Liga

 AGEN SBOBET

Majalah SBOBET ~ Memasuki pekan terakhir, drama-drama kontroversial bermunculan di perhelatan Liga 1 2017. Persaingan di jajaran papan atas memanas.

Keseruan tak hanya terjadi di lapangan, di mana Bhayangkara FC, Bali United, PSM Makassar, serta Madura United, mempertaruhkan nasib demi bisa menikmati madu gelar juara.

Tapi juga kejadian nonteknis yang membuat peta persaingan berubah-ubah jelang laga terakhir Liga 1 yang dimainkan secara serempak pada Minggu (12/11/2017).

Bhayangkara FC hingga tulisan ini diturunkan didapuk sebagai kampiun. Seusai mereka menggebuk Madura United di Stadion Gelora Bangkalan, Madura, pada Rabu (8/11/2017). The Guardians di 33 pertandingan mengoleksi 68 poin.

Raihan angka mereka bisa saja disamai oleh Bali United yang akan menjalani pertandingan melawan Persegres Gresik United di Stadion Kapten I Wayan Dipta, Gianyar, pada Minggu (12/11/2017). Itupun dengan asumsi Bhayangkara FC kalah dari Persija Jakarta di Stadion Patriot, Bekasi, di hari yang sama.

Seperti apa drama-drama yang terjadi di papan atas Liga 1 2017, begitu memasuki pekan terakhir ?

1. PSM Kalah, Suporter Rusuh

 PSM Kalah, Suporter Rusuh


Sudah jatuh tertimpa tangga. PSM Makassar yang kalah dari rival utama di papan atas Liga 1 2017, Bali United 0-1 pada pekan ke-33 Liga 1 di Stadion Andi Mattalatta Mattoangin, Senin (6/11/2017), bersiap menerima sanksi. Kerusuhan suporter usai pertandingan berpotensi memunculkan hukuman dari Komisi Disiplin PSSI.

Hanya beberapa detik setelah Stefano Lilipaly menjebol gawang PSM Makassar pada menit ke-94, suporter di tribun tertutup serentak melempari bench Bali United. Tidak hanya itu, ratusan suporter merangsek masuk untuk menyerang penggawa Laskar Tridatu.

Kondisi ini diperparah oleh oknum ofisial dan pelatih PSM juga ikut-ikutan menyerbu ke bench Bali United. Kericuhan ini berlangsung selama 15 menit. Dan baru berakhir setelah panpel dan pihak aparat keamanan menggiring kubu Bali United ke ruang ganti.



Berdasarkan kesepakatan kedua tim, wasit Murzabekov Eldos memutuskan pertandingan selesai pada menit ke-94.

Tidak hanya itu, jumpa media setelah pertandingan juga ditiadakan. Pemain dan ofisial Bali United diangkut keluar stadion dengan menggunakan kendaraan anti teror. Widodo Cahyono Putro dan anak-asuhnya pun sempat diungsikan ke kantor polisi menghindari teror suporter PSM.

Hasil pertandingan ini hampir pasti memupus peluang PSM jadi jawara Liga 1 2017. Kompetisi hanya menyisakan satu pertandingan lagi, Tim Juku Eja sulit mengejar perolehan angka Bali United dan Bhayangkara FC. Saat ini PSM mengoleksi 62 poin, sementara itu kedua rivalnya sudah mendulang 65 angka.

CEO PSM, Munafri Arifuddin meminta maaf kepada suporter PSM yang sudah 17 tahun menanti Juku Eja kembali juara. Ia menyadari kekalahan tak terduga Tim Juku Eja jadi biang kerok aksi rusuh suporter.

PSM yang memegang kendali permainan harus tertunduk lesu, kebobolan gol lewat skema serangan balik mematikan Bali United di pengujung laga.

"Kami sudah berusaha maksimal. Sayang, hasil kali ini memang tidak memihak ke PSM. Kita lihat saja perkembangan. Intinya kami siap dengan segala konsekuensi. Kalau memang akhirnya terkena sanksi mau bagaimana lagi?" ucap Munafri.

 AGEN TOGEL ONLINE


2. Madura United Tanpa Dukungan Suporter

 Madura United Tanpa Dukungan Suporter


Manajemen Madura United diganjar sanksi berat empat laga kandang usiran tanpa penonton dan denda Rp 125 juta oleh Komisi Disiplin PSSI gara-gara kasus intimidasi wasit dalam laga melawan Borneo FC di Stadion Gelora Ratu Pamelingan, Pamekasan, pada Jumat (13/10/2017).

Belakangan Komisi Banding (Komding) PSSI mengabulkan banding Madura United. Dalam surat keputusan bernomor 04/KEP/PK-B/Liga 1/X/2017, Komding mencabut keputusan Komdis terhadap Madura United.

Komding menetapkan bahwa Madura United hanya mendapatkan hukuman dua kali pertandingan tanpa penonton. Namun, Komding juga menaikkan jumlah denda yang harus dibayarkan Laskar Sape Kerrab. Komding memutuskan Madura United harus membayar denda sebesar Rp 500 juta.

Keputusan ini terasa merugikan bagi Madura United, yang masih punya peluang menjadi jawara Liga 1 2017.

Masih dua laga sisa Madura United berada di posisi empat klasemen sementara dengan torehan 60 poin, tertinggal lima poin dari Bhayangkara FC yang ada di puncak klasemen.

Tim asuhan Gomes de Oliviera harus menjamu salah satu rivalnya di papan atas, Bhayangkara FC, pada Rabu (8/11/2017) di Stadion Gelora Bangkalan tanpa dukungan fans setianya. Hasilnya pertandingan 1-3 buat Bhayangkara FC makin menambah derita mereka.

"Hukuman dengan laga usiran dan tanpa penonton itu adalah hukuman yang sulit diterima dengan nalar," ujar Haruna Soemitro, manajer Madura United.





3. Poin Tambahan buat Bhayangkara FC


Bhayangkara FC mendapat tiga poin


Sesuai surat Komdis PSSI nomor 112/L1/SK/KD-PSSI/X/2017 tanggal 5 November, Mitra Kukar dinyatakan kalah 0-3 dan diwajibkan membayar denda Rp 100 juta karena dinyatakan memainkan pemain tidak sah, Mohamed Sissoko, saat menjamu Bhayangkara FC di Stadion Aji Imbut, Tenggarong, Jumat (3/11/2017).

Sissoko semestinya tidak diturunkan karena masih dalam status terkena larangan bermain. Hal itu memicu protes kubu Bhayangkara FC dan direspons Komdis dengan sanksi yang dijatuhkan untuk Mitra Kukar.

Dampak sanksi tersebut, Bhayangkara FC mendapat tiga poin dari sebelumnya hanya satu poin (laga Mitra Kukar vs Bhayangkara FC berakhir dengan skor 1-1) dan membuat posisi The Guardians kini kembali ke puncak klasemen menggeser Bali United.

Poin Bhayangkara FC dan Bali United sama, yakni 65, namun The Guardians unggul head to head atas Serdadu Tridatu. Sementara itu, poin Mitra Kukar berkurang satu menjadi 43 dari semula 44.

Perubahan komposisi klasemen ini jelas terasa menyakitkan bagi Bali United. Pasalnya saat keputusan Komdis PSSI diambil, Bhayangkara FC punya laga sisa lebih banyak dibanding mereka.

Bhayangkara FC di pekan pengujung kompetisi kasta elite bertanding melawan Madura United pada Rabu (8/11/2017) dan kemudian Persija Jakarta pada Minggu (12/11/2017).

Bhayangkara FC akhirnya sukses mengunci gelar juara seusai menang 3-1 atas Madura United. Sekalipun pada pertandingan terakhir kalah, mereka tetap unggul head to head dari Bali United yang diasumsikan menang atas Persegres yang berstatus juru kunci.

Di sisi lain, Bali United tinggal menggantungkan harapan mendapat tambahan poin saat menjamu juru kunci, Persegres Gresik United pada akhir pekan nanti.

Mitra Kukar juga protes dengan keputusan ini. Mereka mengaku kesalahan ada pada PT Liga Indonesia Baru yang terlambat memberitahukan status hukuman Sissoko. Jelang pertandingan melawan Bali United mereka hanya mendapat pemberitahuan kalau hanya satu pemainnya, Herwin Syahputra, yang tak bisa bermain, bukan sosok Mohamed Sissoko.

 AGEN IBCBET

Liga 1 GoJek Traveloka mulai memanas menjelang Juara Liga Liga 1 GoJek Traveloka mulai memanas menjelang Juara Liga Reviewed by Majalah Sbobet on Kamis, November 09, 2017 Rating: 5

Tidak ada komentar

Post AD

Inner Post AD