AirAsia Jual Anak Usaha Bidang Penyewaan Pesawat Rp 16,2 Triliun

By Angelice Onggi - Jumat, Maret 02, 2018

CEO AirAsia Group, Tony Fernandes di Philipine Air Force (PAF), Manila, Selasa (14/11/2017)

News InternasionalJAKARTA - Perusaha penerbangan asal Malaysia, AirAsia Berhad, melakukan aksi korporasi dengan menjual anak usahanya di bidang penyewaan pesawat terbang, Asia Aviation Capital Ltd ke BBAM Limited Partnership.

CEO Grup AirAsia, Tony Fernandes mengatakan, penjualan anak usaha ini selaras dengan strategi perusahaan untuk mengurangi aset dan bisnis non inti.

"Mulanya tidak sedikit yang mempertanyakan keputusan kami untuk membeli pesawat-pesawat. Kesepakatan ini menunjukkan bahwa upaya tersebut adalah strategi yang tepat karena kami memiliki aset investasi yang bernilai untukuntuk d kembali sebagai imbalan atas uang dan hubungan ekuitas dalam dua perusahaan besar, sekaligus mengurangi risiko residual," kata Tony dalam keterangannya, Kamis (1/3/2018).

Dalam penjualan anak usaha tersebut, AirAsia meraih dana sebesar 1,18 miliar dollar AS atau Rp 16,2 triliun (kurs 1 dollar AS = Rp 13.800).

Berdasarkan kesepakatan, FLY Leasing Limited (FLY), Incline B Aviation Limited Partnership (Incline), dan Nomura Babcock and Brown (NBB) akan mengakuisisi sebanyak 84 pesawat terbang dan 14 mesin di mana 79 pesawat dan 14 mesin di antaranya akan disewakan kembali pada AirAsia dan afiliasinya.

FLY dan Incline pun sepakat untuk mengakuisisi 48 pesawat yang akan dikirim ke AirAsia Berhad dan tengah mempertimbangkan untuk mengakuisisi 50 pesawat lainnya.

Selain itu, AirAsia Berhad juga akan menerima nilai investasi sebesar 50 juta dollar AS atau Rp 690 miliar di FLY American Depositary Shares (ADS), sehingga AirAsia Berhad diperkirakan memiliki sekitar 10,2 persen saham FLY.

AirAsia Berhad juga akan berkomitmen untuk berinvestasi di Incline Parallel Funds senilai 50 juta dollar AS, bersama-sama dengan Incline Aviation Master Fund dalam bidang investasi penerbangan global.

Melalui langkah ini, AirAsia Berhad diperkirakan akan memperoleh keuntungan penjualan sekitar 967,1 juta ringgit atau Rp 3,38 triliun.

"Grup AirAsia dengan senang hati memulai kemitraan jangka panjang baru ini dengan Stevebeserta timnya di BBAM dan FLY. Steve memiliki visi dan keberanian untuk mengambil alih BBAM dan membangun bisnis sewa guna usaha bersama paraprofesional di bidangnya. Dalam banyak hal, kami memiliki DNA yang serupa dan hal tersebut membuat kemitraan ini semakin istimewa. Kami berharap kerja sama ini dapat berlangsung ke depannya dalam jangka panjang," imbuh dia.

Dalam penjualan anak usaha ini, Credit Suisse, BNP Paribas, dan RHB bertindak sebagai penasihat keuangan bersama, serta Milbank dan ZICO bertindak sebagai penasihat untuk AirAsia Berhad.

 AGEN SBOBET

  • Share:

You Might Also Like

0 komentar